Gandeng Bank Jateng, Pemprov bakal berdayakan 1,7 juta pengangguran

Jawa Tengah – Pengangguran usia produktif masih menjadi pekerjaan rumah bagi Pemerintah Provinsi Jawa Tengah untuk segera diselesaikan. Terkait hal itu, Dinas Pemuda, Olahraga, dan Pariwisata Provinsi Jawa Tengah menggandeng Bank Jateng dalam upaya memberdayakan para pemuda tersebut. Setidaknya terdapat sekitar 1,7 juta pemuda yang menganggur atau tidak punya penghasilan yang akan diberdayakan.

“Kami menggandeng Bank Jateng untuk memberikan permodalan usaha bagi pemuda berusia 15-30 tahun yang menganggur dan masuk kategori berkesejahteraan rendah,” kata Kepala Dinas Pemuda, Olahraga, dan Pariwisata Jawa Tengah Urip Sihabudin di Semarang, kemarin.

Ia menjelaskan bahwa para pemuda pengangguran yang sudah terdata “by name by address”, serta data kondisi kesehatan, pendidikan, dan kesejahteraan itu ke depannya akan mendapat pelatihan kewirausahaan.

Menurut dia, pelatihan kewirausahaan tersebut berdasarkan minat dan bakat dari yang bersangkutan, termasuk potensi di masing-masing daerah. “Untuk persoalan pendidikan dapat diselesaikan dengan mudah, tapi yang perlu dipikirkan adalah mengenai kemandirian anak muda tersebut di masa depan,” ujarnya sebagaimana dikutip Antara.

Ia menyebutkan, Pemprov Jateng sedang giat menjalin komunikasi dengan pemerintah kabupaten/kota untuk mencari tempat sebagai kegiatan pendidikan kewirausahaan untuk pemberdayaan para pemuda. “Contohnya, pada suatu desa ada berapa anak, silakan membikin kegiatan sekolah ‘entrepreneur’ akan kita latih sesuai keinginan mereka yang tidak berhenti pada pelatihan saja, tapi juga sampai kita dampingi permodalannya,” katanya.

Urip mengharapkan usai mengikuti pelatihan kewirausahaan itu, para pemuda bisa menularkan pengalamannya ke orang lain. “Usai pelatihan, diharap bisa langsung usaha mandiri dengan bantuan modal dari kami, kecil-kecilan dulu tidak masalah,” ujarnya.